Ba****an, CUK !!!


Heran dengan kosakata teman sekerja saya.  Kamus  lengkap bahasa indonesia banyak sekali memuat kata yang  bermakna, memiliki rasa, dan  indah. Tapi kenapa kata yang disusun menjadi kalimat yang sangat sumbang di telinga ? menyakitkan !

Siang ini misalnya :

“Ba****an, nangndi wae kowe cuk? gaweanmu mosok tok kon aku sing ngarap?” (Ba****an, kemana saja kamu cuk, masa kerjaanmu aku yang mengerjakan?)

Guyonan kasar seperti ini mungkin biasa saja, tapi saya yang mendengar agak shock, pasalnya teman saya ini jarang sekali bicara. Apalagi dengan intonasi dan volume yang disetel kenceng. Saya yakin dia nggak main main, apalagi bercanda.  Tapi menurut saya,  ada kalimat yang lebih pantas diucapkan. Pilihannya banyak, tak perlu membuat panas telinga orang.

Lain lagi dengan ibu biang gosip bin nyinyir seantero jagad kantor ini,  berteriak histeris ketika melihat tampilan sahabat dekat saya.

“Ya ampun jeng, bajumu itu lohhhh out of date banget”

Duh duh, betul betul bibir yang gak pernah disekolahin deh kayanya.

Ingin sekali saya timpali, tapi sahabat saya buru2 menarik tangan saya sambil melotot ; isyarat agar tidak meladeni ucapannya.

Kalau masih ada kata-kata yang baik dan pantas diucapkan, kenapa lebih memilih kalimat yang bikin panas telinga sih?

* Selamat menyongsong bulan penuh kemenangan. Semoga ibadah kita dilipatgandakan, dan mendapat balasan sebaik-baiknya…amien

Advertisements

28 thoughts on “Ba****an, CUK !!!

  1. kadang memang keakraban itu ditunjukkan dg bhs seperti itu kan?
    sy pun kadang mengalami hal sperti itu..tp jika org tsbt memang dkat dengan sy,ya tdk masalah..

    +salam3jari+

  2. waduh..rasa-rasanya kok semakin maju peradaban..semakin hilang kosa kata yang baik-baik…
    sisi manusianya semakin menghilang seiring kemajuan zaman dan moral yang semakin terkikis atau apa yaks..

    sabar bun..:)

    met puasa bun..salam buat sikecil alip n mas is 🙂

  3. Penggunaan bahasa sekarang ini emang udah salah kaprah.
    Dimodifikasi sendiri-sendiri (motor kali dimodifikasi).
    Namun itulah kosakata bahasa sekarang ii.
    Mau gimana lagi ?

  4. emang mbak,saya sndiri ga ngerti,kok bisa sih,berkata nyelekit tp ga sadar kalo itu nyakitin perasaan orang lain?Tapi kl kita terus2an dengernya,lama2 juga terbiasa,he2. met puasa mbak.

  5. wahhh udah menjelang puasa nih, mungkin temen mbak bisa dibilangin aja supaya ngomong sedikit lebih sopan di bulan suci ini,

  6. betul kata pak herry…

    yah, kalo buat yg ngucapin sih enak2 aja

    kaya saya, saya juga ga jarang kalo cm

    bikin panas telinga orang…

    tapi ya itu tadi, tinggal gimana kita

    mengontrol dan mengucapkan di tempat dan

    waktu yang tepat…

    kalau saja saya yang mendapat kata2

    yang bikin panas telinga maka ini saya

    lakukan…

    1. anggap itu angin lalu

    2. anggap kata2 itu untuk dirinya sendiri

    3. aktifkan mode translasi bahasa panas

    4. ambil fakta bahwa kata2 tidak membuat kita

    kekurangan sesuatu kecuali harga diri.

    wkakakaka…. allahu ‘alam.

  7. People will forget what you said.
    People will forget what you did.
    But people will never forget how you made them feel…

    *mudah2an nyambung*

  8. Baru sempat berkunjung unai,..
    Wah yang itu ga termasuk kategori guyonan deh,… klu saya mah saya “gas” ampe Poll,….
    Tapi karena saya puasa,.. saya sabar aja (nah lho kok jd saya yang ngersa ya) 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s