Teman Kerja yang ‘SULIT’



Seperti cerita teman saya kemarin, tentang teman kerjanya yang suka “berpura-pura” baik dan menyenangkan bila di depan dia, tetapi ternyata samasekali tidak menyukainya. Lebih buruk lagi sikap suka menjelek jelekan dan tikam dari belakang, atau bahkan mengadu domba.

Fyuh, melelahkan menghadapi teman kerja yang begini ini. Bingung harus berbuat apa?
Mau dibaikin kok berlawanan dengan hati nurani, memilih mendiamkan saja kok semakin keterlaluan, atau dibiarkan saja? suka suka kaulah. Ah tak bisa juga begitu. Kalau dibalas? rasanya kok tak ada bedanya kita dengan dia. Sama sama tukang tikam dari belakang?

Namanya juga kita berinteraksi dengan banyak orang. Pasti akan beda karakter teman yang satu dengan yang lainnya.

Ada teman kerja yang sukanya marah-marah, sehari tak marah rasanya gatal lidahya. Rugi pula energi marahnya tak terpakai. Sia sia rasanya datang ke kantor kalau tak arah.

Ada pula yang sukanya mencela penampilan orang. Memerhatikan dari atas sampai bawah pakaian teman sekerjanya dan komen seenak perut dia saja ;

“Wow baju baru ya, nge-pink nih? item kok pake pink? kaya gulali”
sambil ngelonyor dan bersiul nyaring, seolah puas sekali bisa menghina orang.

Ugh, kadang pedas juga telinga mendengarnya. Geram, pingin juga nyubit bibirnya yang gak bisa diatur itu. Walaupun komentar itu sebetulnya bukan ditujukan ke saya. Tapi kan saya juga dengar. Lah wong telinga saya ini tak bisa saya simpan di tas jhe.

Kalau teman kerja yang suka menyalahkan orang lain. ‘Cuci tangan’, tak mau disalahkan padahal kesalahan itu mutlak kesalahannya eh dia malah lempar ke orang lain sebagai obyek pelengkap penderita. Saya paling sebal orang begini. Mau enaknya sendiri, cari muka di depan pimpinan dengan mengatakan pekerjaan yang selesai dengan baik itu adalah hasil kerja dia.

Singkong diragiin…Tapeeee deh…!!!

Yah sudahlah, yang ‘waras’ ngalah saja…

Siapa sih yang tak ingin kerjaannya beres, tanpa tekanan, tak terpengaruh dengan teman kerja yang tak bisa diajak kerjasama? Sukses dalam menyelesaikan tugas adalah tujuan utama kerja tim, dan pasti akan menjadi tujuan pribadi dan profesi. Untuk itulah sebaiknya jangan terburu nafsu untuk menaklukan dia yang menyebalkan ini.

Sekali tempo ajaklah teman yang ‘MENYEBALKAN’ itu bicara dari hati ke hati…tanyakan maunya apa? kita harus bagaimana? ajaklah dalam sebuah pengambilan keputusan, meskipun tak penting juga pendapatnya apa.

Karena menghadapi orang seperti ini kita tak perlu melawan dengan sikap keras. Tekan ego, tarik nafas salam dalam dan tetap bersikap kalem. Upayakan jangan ada perseteruan sekalipun kita kehilangan kendali. Karena kalau itu sampai terjadi kita sendiri yang akan mengalami kerugian. Sudah buang-buang energi tak ada manfaatnya pula untuk karir kita. Betul kan???

Advertisements

23 thoughts on “Teman Kerja yang ‘SULIT’

  1. hmm..susah juga ya mbak …ada jg daku yg kayak gitu tp gak separah itu sih, 1 divisi pulak, being fokus ama kerjaan aja sih kalo aku, yg tanggung jwbku beres ya sud ๐Ÿ˜€

  2. hmmmm…
    susah yah. namanya juga manusia. ada yg baik ada juga yg nyeleneh.

    qta tentunya juga gituh kan mba? ada yg bilang baik, ada yg bilang nyebelin, ada yg suka, ada jg yg ga.

    manusiawi ๐Ÿ˜€
    *komen ra nggenah ;))

  3. Hmm, serba salah juga mbak ngadepin temen kaya gitu. Tapi kalo saya sih ya dibaikin terus, sapa tau aja dia mau nyebuuut terus tobat. Disuruh ikutan 7 hari menuju tobat aja Bun..

  4. hmm kalo ada temen kerja kayak gitu, nyebelin mau nya cari muka mulu sikap kita sabar terus ya mbak e ๐Ÿ˜•

  5. yoi bener, ajak ngomong aja baek2.

    ditempat kerjaku juga ada teman yang kayaknya teh, tergangguuu bener kalo saya lagi makan. dia bilang saya ‘tukang makan’ lah, ini lah, itu lah.

    heran euy, saya ga makan makanannya dia padahal!

    akhirnya saya siasati dengan ber-sarkas ria saja:

    saya : kalo aku makan sekarang didepanmu, kamu terganggu ga? will it annoy you?
    dia : yes, actually.
    saya : *muke lempeng* OH..OKE. then I’ll eat. coz it’s a pleasure to annoy you!
    dia : *meringis aje*
    saya : actually I’m not hungry. but,…I just want to annoy you…

    hoahahahaha…. puasss…

  6. @Didut : bungung nagdepin orang bagituan Dut..tampar aja mukanya PLAK hehe, jangan ding :

    @Nisa: ohh kalo lebih sekedar teman enaknya disun deh ..muah..giu kan enak ๐Ÿ˜›

    @Zam : hahaha gobangnya harus pinjem dulu dong Zam

    @Uthie: semoga aja kita bukan tipe teman yang sulit itu

    @Annots: haha..betul itu betul

    @Uda: Jarkoni bukan yah? kan banyak nih yang diceritakan, mungkin dia salah satunya hehe

    @Ndah: sabar sabar sabar…eh sabar mana yah Nduk? gak main sama kamu ta?

    @Tyka: ngakak aku baca komenmu asli..huahuahua..kamu emang kebangeten. Sia itu pengen ngicipin tauk..mbok dikasih kenapa

  7. hehehe… *kutan ngakak mbaca komen tyka*
    tapi itu bukan tikabanget to mbak?? ya meski sama2 kebangeten sih
    *hihi*

  8. Bener mbak..menghadapi orang-orang yang model aneh seperti itu harus dengan penuh kesabaran plus harus dengan penuh empati ๐Ÿ™‚

    Keep on smiling, girl…

  9. “”Wow baju baru ya, nge-pink nih? item kok pake pink? kaya gulali””

    wahahaha…..kl kaya gini didepanku udah kutendang bun hehehe :p

  10. sapa hayo mbak?
    aku pernah ketemu blm, klo aku mampir d office kmu? di ruangan kamu kan ada 3 org…bapak yg itukah? pengen tau aja aku ini…

    ya udah mbak, sabar wae-lah or nikmatin aja selagi mbak masih bsa kerja sama orang itu…

  11. duh Nai….gw skarang lagi ngadepin temen yang suka merhatiin.
    ngliyatin dari ujung kaki sampe ujung kerudung… apalagi kl gw udah mulai coba2 mix and match… udah mulutnya langsung bengong gak keruan…. kan jadi risih

  12. been there done that. ๐Ÿ™‚

    aku orangnya nggak tahanan kalo udah ada yang seperti ini. harus langsung jelas2an di hadapan. kasih forum, perjelas. mau gontok2an nggak masalah, asal jelas.

    tapi, setiap kantor memang macem2 isinya. kalau ada orang yang bilang “pinter2nya kita aja untuk bersikap”, biasanya ujung2nya orang2 ini (yang selama ini aku tahu) memilih untuk cuek saking udah enegnya dengan keadaan kantor.

  13. kalao aku ketemu yg kaya gini aku cuekin aja, kalo perlu anggap gak ada kalo lewat hehehe jahat ya…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s