Menjadi Bahagia



Ehhhhh..pas lagi gak punya uang…pas ada banyak obyekan.
Pas sakit gigi, ada yang kasih obat sakit gigi.
Pas sedang seneng, pas temen juga kebetulan bawa oleh-oleh.
Pas sedang hendak berbuka, pas ada yang bawa banyak makanan.
Pas lagi sedih, pas banget ada tempat sampah buat muntah-muntah.

Tidak usah berlebihan, saya yakin teman-teman setuju kalau segala sesuatunya pas akan lebih baik, lebih nyaman, dan pastinya lebih aman.Coba saja kalau kita memakai sepatu yang kekecilan, pasti kaki kita akan lecet, bengkak, biru, dan pasti akan mengganggu kesehatan. Atau sepatu yang kegedean aka longgar…pastilah tak nyaman memakainya, berjalan pelan-pelan karena takut copot dan kita akan sibuk mencari kapas atau sobekan kain untuk menyumpalnya agar enak dipakai. Atau taruhlah kita membeli baju yang kesempitan, nggak nyaman kan? Kita akan bergerak seperti robot, karena takut baju itu robek, pun sebailknya.

Nah kita jadi lupa bersyukur, lupa bahwa apa yang sudah kita terima ini adalah nikmat. Sebuah ke-pas-an, kesesuaian yang diberi Allah yang sudah barang tentu diberikan tak mungkin tanpa pertimbangan.

Tak ada orang yang tak memiliki masalah di dunia ini. Semua orang pasti memiliki masalah. Berat, ringan, semua itu tergantung bagaimana keluasan hati kita menerimanya. Orang yang bahagia bukanlah mereka yang tak pernah punya persoalan, tetapi mereka mampu melarung persoalan-persoalan tersebut di samudra hati, menerima dengan lapang, dan mencari solusinya.

Ini ada 5 cara mudah untuk menjadi bahagia yang saya pungut dari blog seorang teman :

1.Bebaskan hati dari kebencian
2. Bebaskan hati dari kecemasan
3. Hiduplah sederhana
4. Beri lebih banyak
5. dan berharaplah lebih sedikit

Hanya lima…dan tidaklah terlalu berat. Kita hanya perlu latihan…itu saja !!!

Bila kita mengibaratkan kekecewaan sebagai jalan berlubang, maka jangan terlalu lama kita berada di sana. Bergerak, lalukan sesuatu yang berharga. Atau bila toh tidak memiliki kekuatan untuk menanggungnya sendirian, ajaklah teman berbagi. Yakinlah akan ada jalan mulus di depan jalan berlubang itu.

Setiap peristiwa yang menimpa kelak akan mengajarkan kita untuk tertawa lebih banyak dan menangis lebih pelan.

Hidup hanya sekali, Mari berbahagia…menjadi orang yang bahagia.

Advertisements

13 thoughts on “Menjadi Bahagia

  1. soal pas dan tidak pas, aku pernah dengar sebuah cerita, ketika suatu hari Bunda Maryam membuatkan anaknya, Isa, sebuah jubah yang setelah dia ukur tampaknya kebesaran.

    Maka bertanyalah Maryam: “Anakku, pas kah?”

    Isa menjawab, “pas, bunda.”

    Sejak itulah, diperingati Hari Paskah. :p

  2. ini mirip tulisan temenku, nai. menjadi bahagia itu bukan bakat, kita perlu latihan untuk sampai ke level ‘hati seluas telaga’.

    dan seperti kata dipto di atas(eh, bener ya?), keycode-nya cuma satu :ikhlas.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s