Si Entong ; Kelucuan yang tak masuk akal



Hampir setiap sore Sinetron ini tayang di TPI (Televisi yang konon Pendidikan Indonesia). Tak cukup tampil setiap hari, jam tayang sinetron inipun ditambah.

Sinetron ini kemudian menjadi idola anak-anak dan mereka telah siap dengan mulut menganga dan sesekali tertawa, menertawakan kekonyolan tokoh-tokoh dalam sinetron ini.

Sinetron yang bergnenre drama komedi religi ini dibintangi oleh Fahri (Entong), Reina Ipeh (Fatimah), ADi Bing Slamet (Ust Somad), Hafiz API (Salim), Ana Sherly (Mpok Lela) dll.

Sinetron ini mengisahkan tentang Entong (sesuai judul menjadi tokoh sentral), anak tunggal Fatimah yang tidak lagi memiliki ayah. Guru ngaji Entong adalah Ustad Somad. Setiap harinya ada saja konflik antara Entong dan musuh bebuyutannya : Mamat and the gank.

Ada saja keberuntungan Entong yang membuat iri musuh bebuyutannya. Tidak hanya itu, saya melihat ini bukan tayangan lucu, namun sungguh mengeksploitasi kebodohan. mengesampingkan tata cara hidup berdampingan di dalam lingkungan masyarakat. Lihat saja tokoh Mamake (Ibu Mamat) yang mempunyai kebiasaan mengorek telinga dan mengucapkan kata “Preettttt”. Mpok Lela yang kerap menyumpahi orang lain, terutama Fatimah, serta Mamat yang sering ingin mencelakakan Entong, dll.

Tayangan ini semakin tidak berkualitas, sangat tidak mendidik, dan jauh dari kata LUCU dan membiarkan anak-anak menonton tayangan sinetron ini tanpa didampingi sangatlah tidak bijaksana. Bagaimana tidak? Percakapan saya dengan salah seorang guru SD tadi sore cukup mencengangkan saya. Bahwa tayangan sinetron si Entong mampu membuat anak-anak berkelakuan buruk. Meniru tokoh yang mereka anggap layak untuk ditiru. Menyumpahi sahabatnya sendiri, atau membantah nasehat guru dengan mengatakan “Pretttt”, menganggap alat tulisnya ajaib, dll. Duh…duh…

TPI tidak lagi menjadi Televisi Pendidikan Indonesia, sudah kehabisan cerita kali.
Makanya ajak kita kita dong untuk gabung sebagai creative team *ngarep

Advertisements

38 thoughts on “Si Entong ; Kelucuan yang tak masuk akal

  1. wekekekeke.. lha iya itu…
    lucunya dilucu-lucuin :p masa ada ustadz kelakuannya gak pantes gitu.. (ngegebet ibunya entong, kadang pake bahasa betawi kasar dll) 🙂

    iya nih, sayang ga bisa ketemuan..

  2. iya betul bun! dedekku di rumah tu sekarang klo dibilangin suka bilang preettt tu gara2 suka nonton si entong.

  3. aku juga sebel sekali dg TV2 di negeri ini, bukan TPI saja yg menayangkan tayangan tak bermutu. kdg susah menjelaskan pd anak2, mereka ingin nonton, malah pake ngotot2an. biasanya aku alihkan ke siaran fuana & flora, ato ngajak mereka baca2 buku aja.

    kdg aku coba melihat salah satu sinetron, tak pernah mampu bertahan lebih dari 5 menit, rasanya pingin muntah, lihat artisnya (jd pembokatpun hrs dandan pake bulu mata palsu, kuteks, dsb), aktingnya yg asalan, dandanannya, apalagi ceritanya, benar2 pembodohan untuk anak2/masyarakat. mending ngajak anak2 nonton film anak2 produksi luar di bioskop.

  4. Aku gak pernah nonton yg ini, jadi gak tau. Tapi aku pernah liat sinetron2an dr Ind. via youtube, aduuuh… rasanya gimana gitu, kok gak bijak2nya ya mereka.

  5. Nisa : Ugh, eneg bener lihat tayangan tipi sekarang yah Nis..BTW, next time kita ketemuan yah say

    Berlin : dedeknya ditemenin deh nontonnya, atau kalo nggak dipindah chanelnya

    Uni : di stasiun tipi manapun kayanya emang sama yah Ni, cerita dongen dengan setting modern membuat kita eneg…kok bisa gak mikir yah yang bikin, asal laku aja

    Vie : lebih baik ngajak anak nonton dinosaurus pink itu…

  6. makane bun ndak usah punya tivi aja..
    abis skng banyak efek negatifnya ke anak2 dan remaja yang masi labil tentunya

  7. hoho.. setuju kata Ndah
    apalagi sinetron, ndak ada yang mutu blas. mending kita arung jeram aja yuk bun? hohoho

  8. behhhhhhh…….belum nonton si eneng dan kaos kaki ajaib sihh….

    amit-amit jabang bayi…..

  9. next time itu kapan ya bun? hihihihi.. 🙂 doain aja nisa bisa ke Jogja lagi kapan2… kalau engga bunda Unai aja yang ke sini atuh! 😀

  10. Dunia hibuaran khususnya persinetronan di Indonesia *juga filmnya kadang* masih jauhhhh bgt dari kata KREATIF, yg ada malah beramai2 jadi PLAGIAT. Coba aja sinetron di Indosiar yg suka mengadaptasi film India ituh…
    Duh, jijay bajay banget 😀

  11. akhir-akhir ini saya belum pernah dengar TPI ngaku sebagai televisi pendidikan indonesia. Tanya kenapuaa?

  12. halo nai, hehehe…
    gue inget si entong tuh lagu BenS yang suka dinyanyiin nyokap buat candain gue.

    hehhee… nurut gue sih si entong yaa… gitu deh. hehee

  13. saya bukan tipikal yg judging sinetron indonesia kyk piye?

    gak usah dijudge juga everybody knows kayak gimana? mungkin orang-orang kita yang ability untuk menyerap sesuatu ya masi segitu, jadinya itu tukang2 bikin sinetron menyesuaikan.

    buktinya yang bagus2 kyk arisan, jomblo dan apa ya (saking dikitnya) gak bertahan lama karena masalah rating, ‘kan?

    as I mentioned di postingan ku maak … ini jadinya kayak egg-chicken phenomena. gak tau yg mana duluan? org ind yg mostly berkemampuan terbatas? ato karena sinetron yg available cuman itu?

    kayak ada semacem missing link in the middle, soale industry kan pasti menuruti demand dari pasar, while tdk semua org indonesia mau dibodoi sama sinetron gak jelas dan pengen punya tontonan yg lebih mutu. Buktinya jaman dahulu kala, banyak film2 bagus dan bisa dibilang agak ‘berat’ berbahasa Inggris dan tidak diprotes sama penonton yg katanya sebagai pedoman rating.

    wes ahh embuhhh … kok malih aku sing posting huwahahhah …

  14. aku cmn suka lagu pembuka sinetron itu..!!!!
    apappun lagunya,klo binyamin yg nyanyi..aku suka…

    maap OOT
    PRETTTTT..!!!

  15. “Hidup Sinetron Indonesia”
    *sambil matiin tv gara-gara dah bete banget dg acara sinetronnya*
    😀

    -imgar-

  16. halah… wong sinetron koyo ngene kok yo isih mbok tonton tho, jeng? ora ono sing liyane opo piye? hahaha 😀 nek pancene merindukan sinetron yg berkualitas… aku kok yo podo! btw… andai saja lengong rumpi dihidupkan kembali kayaknya asik bgt tuh 😀 hehehe!

    soal komentar sing podo mrana mrene…. lha piye maneh jeng! wong wis template kaya ngono kuwi… tinggal copy paste wae, hehehe

    *kabuuuuuur*

    wahh jan… iki komen ra mutu tenan 😀

  17. bukannya semua sinetron itu begitu hehe. aku malah belum nonton si entong itu.

    salam kenal, nice to meet u 🙂

  18. Sinetron ”Si Entong” sarat propaganda,seperti kata cabul,gaya bicara Salim yang dapat mmbahayakan pola pikir anak,mengorek telinga padahal dapat merusak gendang telinga & sinetron ini membentuk ”tirai besi” di otak anak-anak yang mempersmpit wawasan!!!

  19. Sinetron ”si entong”=kemurkaan kaum konservatif terhadap kaum rasionalis karena iri akan kemajuan dan kecerdasan kaum rasionalis

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s