Job Hunting hingga Rafting


Sabtu malam Mbita cantik ini datang dari Jepara. Aku tau kedatangannya ini karena dia terdesak oleh rasa rindunya padaku hehehe, bukan begitu Mbit?.

“Ah…gak bakal bisa nge-blog kita Mbit”,begitu kelakarku ketika kami (saya, Mbita, dan Seno) membaca lowongan yang tersedia di papan-papan pengumuman pada Jobfair hari terakhir di Grha Sabha Pramana, Sabtu kemarin.
“Hahaha bener Bun…” dan kami tertawa berderai. Bergandengan tangan, berkeliling ruangan. Akhirnya lima aplikasiku sudah bertengger sempurna di meja penyedia lowongan, sementara Mbita, menyisakan dua aplikasi dari tujuh yang dia buat.

“Hmm semoga ada yang nyantol yah Mbit…bukankah ini kota tercintamu???”, pastilah saya juga berharap sama, Bisa diterima di salah satu perusahaan itu. Ketidakjelasan status kepegawaian saya di kantor baru membuat saya harus mengantisipasi kemungkinan terburuk.

Ruangan ber-ac ini sesak manusia, terbukti pengangguran begitu membludak, sangat tidak sebanding dengan lapangan pekerjaan yang tersedia. Macam-macam bau berputar di situ-situ saja, membuat kami hampir kehabisan nafas. Akhirnya saya dan Mbita menunggu Seno di lesehan kopi di luar ruangan.

Sudah hampir tengah hari, ketika kami memutuskan untuk ke rumah si cantik ini. Glek..glek glek, segelas besar es teh yang disuguhkan membuat panas terik menjadi redup…*huhuy bahasaku . Minus Seno, kami berempat hunting pecel enak. Pecel di tepi selokan mataram menjadi pilihan kami. Ada live music-nya, bisa request pula. Ini yang membuat kami betah di sana, sambil melepas lelah dihimpit ketiak hahaha. Lihat saja wajah kami yang kuyu kelelahan.


Hujan riwis-riwis mengharuskan kami berhenti sejenak di masjid UGM. dan duo cantik ini, gak mau kehilangan mmen menatap gerimis..ciehhh lihat aja gayanya.

Rafting di Sungai Elo Minggu pagi, dengan memilih trip pertama dari dua trip yang ditawarkan. Harapan saya, sesudahnya saya bisa duluan melarikan diri dan ikut merayakan syukuran kelulusan Amma. Ada 18 perahu karet yang diberangkatkan bergantian. Ramai sekali…dan saya deg-degan ketika menginjakkan kaki di perahu karet, karena ini rafting pertama saya, meskipun saya bisa renang, tapi arus sungai pagi ini cukup deras. Hujan semalam membuat jeram-jeramnya terlihat sangat menakutkan.

Perjalanan 14 km kami tempuh dengan waktu hampir dua jam. Untunglah…Elo sungai yang ramah untuk pemula rupanya. Saya mulai ketagihan, melewati jeram yang ekstrim sekalipun..hmm mak nyussss rasanya. Ketika arus sungai agak tenang, banyak diantara kami yang menceburkan diri, berenang ke sana kemari di sekitar perahu. Senang sekali bisa berenang sebebas ikan hhehehe

Bun…aku pamit pulang ya” Sms dari Mbita persis ketika kami bergegas pulang.

“Mafin gak sempet nganter yah Mbit, dan berjanjilah untuk menginap di gubuk kami besok hari…ketika ke Jogja lagi”.

Advertisements

24 thoughts on “Job Hunting hingga Rafting

  1. hahaha..

    jadi inget jaman rafting di Ello itu..

    eh, kali progo sudah gawe-awe lo bude.. 😀

    2 jam? saya dulu itu 3 jam!! 😀

  2. Aje gilee… rafting macam mana.. ‘mak nyus’.. 😀

    Sak kuabeh2nya bikin ngiriiii.. *ngebayangin pecel*

  3. lah kita itu nyari kerjaan yg bisa bebas ngeblog, chatting dan browsing yah bun…kerjaan apapulah itu :P..thanks besuk2 lagi psti aku repotin dgn sukarela kok

  4. Wah aku juga Minggu ke Jogja, gak sempet ketemu Mbak Unai.. tp ketemu gita dan yutie jg.

    kayaknya asik ya raftingnya.. 😀

  5. doooh enak’e sing rafting… koyo ngono kuwi mungkin yo acara kumpul2 akhir taon mengko?? :p
    promosi pow piye iki maksud’e? :))

  6. buka sektor kerja mandiri aja Mbak.. jadi joki blogger anyar misalnya..he.he.he. khan belon ada..

    btw.. SGPC lor selokan tuh masih adakah? 🙂

  7. kapan-kapan rafting di sungai kelekar ya dek, di langen tirta jugo biso..hehehehe, bapak lagi jogja ya dek?

  8. rafting wis pernah di citarik, sukabumi, jadi kebayanglah “mak nyus” e hihihihi sing nggawe penasaran kui justru sego pecel kui karo bakpao ayu huahahahahaha

  9. Hebattt udah berani rafting si Bunda…!! mau coba grade yang lebih tinggi gak di Probolinggo say? yiukkk….:)

  10. wah, untung ae perahune gak balik, mergo kabotan penumpang. yen kabotan terus mbalik, kowe kudu tanggung jawab. lha abot dewe … kekekekekekeke

  11. laah..kok ndak ajak2 sayah tho kalo mo rafting..pengeenn 😀
    dah lama ndak merasakan aliran adrenalin memuncak..
    kalo ada lagi ajak-ajak yo bun 🙂

  12. weeee kayaknya asyik tu rafting…, gimana kalo besok kapan2 kita rafting tapi pake rakit bambu atau pake pohon pisang….. piye…????

    piye kabare nduk?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s