WRONG WAY


Dapet undangan pernikahan temen di Bantoel, jaraknya kira-kira 30 km dari rumah saya. Tadinya saya berencana menghabiskan hari Minggu ini dengan bermain dengan Alif dan keponakan yang kebetulan baru datang dari Palembang (maaf jah jeng G…kita ndak jadi ketemu).

Undangan sudah hampir seminggu ini tergeletak di atas meja, setahu saya undangan ini untuk hari Minggu pagi.

“lhadhalah..jam DUABELAS siang toh Be ?”
tanyaku setengah teriak. Gak ada jawaban cuma anggukan karena yang diajak ngomong sedang nyemir sepatu.

” Ya ampyun niat bener yang punya hajat kok ya tega ngundang pas matahari di ubun ubun yak ?”.

Gak dateng juga gak enak…karena ini teman baik Babe. Akhirnya saya mau juga diajak setelah Babe berjuang mengeluarkan rayuan andalannya untuk datang.

Ugh..saya ganti pakaian sampai dua kali…
Kebaya pink pemberian si cantik ini jadi pilihan pertama saya. Tapi belum juga lima menit saya pakai..saya sudah ndak betah. Maaf ya cantik , bukan karena kainnya yang panas, tapi memang udara sedang gak bersahabat. Saya ganti dengan tunik warna pastel dengan jins sebagai pasangannya (perpaduan yang kacau ya ?). Biarin lah..lagian saya juga berniat setelah kodangan mau ke pantai.

“Kita lewat jalan pintas ya”
kata Babe. Balas dendam, saya gak menjawab…cuma mengangung mengiyakan.

“lho kok jalan sini sih ?”
“iya ini lebih cepet”
“Kok jalannya semakin sepi toh, Be ?

Babe putar balik…saya sudah menduga kalau kami salah jalan, tapi saya masih berfikir positif paling-paling salahnya cuman sampe pertigaan jalan sana.

“Lho kok jauh sekali ?, kok kita kembali ke jalan tadi?”

“Maaf Bun…salah jalan, seharusnya bukan lewat sini. Kalau lewat sini kita bakal sampai ke Goa Selarong. Kan tujuan kita Serandakan..bla bla bla”

Babe masih ngomong panjang menutupi kesalahannya. Eh dia juga ngajak saya nyanyi

“obat sebel” katanya ..ugh..ndak sopan bener, ndak tau apa kalau pangkal alis ini sudah beradu, tanda marah padamu?

Akhirnya kami gak jadi lewat jalan pintas. Ke Srandakan melalui jalan protokol Bantoel. Sebetulnya kami sudah melewati lebih dari separuh jalan kalau kami gak lewat jalan *yang katanya pintas ini. Ughhh …

Babe siul-siul sambil melirik saya yang pasang muka cemberut…bibir maju lebih dari 5 cm. Pulang kondangan gak jadi ke pantai karena sudah kesel duluan, sampai rumah langsung pingsan.

psttt… walopun begitu, kata Babe..kalo saya mencucu tambah ayu..hihihih

Advertisements

19 thoughts on “WRONG WAY

  1. horray! sepertinya aku yg pertama komen neeehhh :p

    ceritamu kali ini kok kayak yg biasa aku posting dengan nama Series of Fortunate Clumsiness ya? qiqiqi..

    Letak fortunatenya dimana? Ya karena kata Babe, sampeyan tetteup ayu walo mechuchu πŸ˜‰

    ah si Babe, emang paling bisa…. πŸ˜‰

  2. weeewww….. kebayang deh kayak apa? :))

    Besok kondangannya ke Padang aja, lwt jalan pintas juga… pasti gak nyampe2 Hi3x

  3. dasar emak emak.. masio lagi mecucu tapi nek di lem tambah ketok ayu karo bojone terus malih kemayu puollll πŸ˜›

  4. hahahaha..nah ini kusuka. ojo ngresulo wae jeng, nek ngene panjenengan pancen uayuuuu tenan. slm buat babe n si kecil.

  5. gpp jeng, bulan depan dirimu jelas tak satroni berhari hari, wingi kae aku yo jan jan-e sibuk banget, kue madunya trpaksa tak lempar ke kantor, biar ada yg makan πŸ˜€

  6. Wah cerita ini kayaknya membenarkan anggapan cowok paling males nanya dan liat peta kalo bawa kendaraan:D. Pada sok tahu semua hehe…

  7. woooow…….. seru banget persiapan ke hajatannya hehehe *sambil ngebayangin bibir maju 5cm* Gak jadi ketemu mbak Gita dong Mbak hehehe?

  8. “psttt… walopun begitu, kata Babe..kalo saya mencucu tambah ayu..hihihih”

    kayaknya Babe bakal menarik omongannya kalo mba Unai mencucunya seharian … hikikiki …

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s