TRADISI NYADRAN DAN PADUSAN


Beruntungnya saya yang dilahirkan di Indonesia dengan beragam kebudayaan. Dan tradisi yang belum saya kenal sebelum saya menginjakkan kaki di Yogyakarta sembilan tahun yang lalu. Namun masih banyak saja yang belum saya tau’. Seperti halnya tradisi Nyadran / nyekar atau ziarah masih berlangsung dan menjadi semacam kewajiban bagi orang Jawa yang dilakukan di bulan Sya’ban, atau bulan sebelum bulan Ramadhan. Tradisi ini merupakan simbolis hubungan diri dengan para luluhur, sesama, dan Yang Maha Pencipta.

Saya tidak terlalu setuju kalau ziarah kubur hanya dilakukan ketika menjelang Ramadhan saja. Bukankah dengan ziarah kita bisa lebih sering mengingat kematian? Dan dengan mengingat kematian kita akan lebih banyak menabung pahala dengan berbuat banyak kebajikan.

Bulan Sya’ban juga disebut bulan Ruwah (menurut penanggalan Jawa). Ada pemahaman bahwa Ru-Wah adalah singkatan kata dari nge-Ruruhi arWah yang saya sendiri kebingungan mengartikannya dalam bahasa Indonesia. tapi mungkin kira kira intinya memperhatikan dan mengingat leluhur yang telah mendahului kita. Dalam tradisi Ruwah ini biasanya masyarakat membuat penganan apem dan ketan. Kenapa apem? Afu’un dalam bahasa Arab berarti mohon ampun, mungkin terkait dengan pandangan filosofis ini maka masyarakat mengartikannya dengan Apem.

Setelah nyadran, masih ada lagi ritual penyucian diri yang disebut padusan. Padusan berasal dari kata adus yang berarti mandi dalam bahasa indonesia. Tradisi berupa mandi wajib secara harafiah ini dapat dimaknai sebagai persiapan lahir bathin menyambut Ramadhan.

Dahulu, tempat tempat yang biasanya dipilih untuk padusan adalah sumber air alam, seperti mata air, sungai, dan laut. Tapi sekarang, kolam renang sering dipilih menjadi alternatif tempat padusan yang menyenangkan selain praktis, sumber-sumber air yang layak saat ini semakin berkurang. Hmmm kalau saya lebih memilih mandi di rumah deh.

Secara fisik, tradisi nyadran dan padusan memang tidak islami. Ini merupakan tradisi adopsi dari kebudayaan tinggalan agama Hindu, Budha, dan Animisme. Namun, berkat para Wali Songo yang berhasil mengawinkan tradisi adat jawa dengan nafas Islam, kedua tradisi tersebut (Nyadran dan Padusan) yang dilestarikan masyarakat Jawa itu dapat tetap berlangsung.

*Kesalahan informasi adalah mutlak kesalahan penulis.
Selamat menunaikan ibadah puasa, semoga dibukakan pintu ampunan bagi kita semua, dan menjadikan kita sebagai Hamba yang selalu bersyukur…Amien

Advertisements

24 thoughts on “TRADISI NYADRAN DAN PADUSAN

  1. aku jarangggg banget jiarah ke kubur
    tapi aku usahakan setiap malam jumat sehabis sholat magrib baca yasin kirim doa untuk saudara2 ku, hmm sama aja ga yah nai

  2. yang penting ga berbenturan dengan ajaran agama ya nai πŸ™‚

    selamat menunaikan ibadah shaum, semoga amal ibadah kita diterima Allah SWT…amin…

  3. padusan? lha ndisik ki yen pas cilik yen padusan kadang rame2 dolan nang kolam renang, ciblon

    saiki, padusan yo biasa ae. kuwi lak mung simbolis. adus ra adus, sing penting posone piye. tapi luwih becik yen adus …. hehehehehe

    met puasa, simbok !!!
    apa ada acara buka puasa bersama? kasih info yak !!! siapa tahu bisa ikutan ngabisin makanan :p

  4. wah bener…
    kadang padusan cuma buat seneng2 doang, bukan “mensucikan” secara betulan

    malah kadang niatnya padusan udah beda, itu yg jadi masalah…

    happy fasting
    happy salma!

    (eh ga biasaya aku bisa ngomen disini)

  5. oh waktu itu aku abis nyekar eyang putri dan eyang kakung di Malang…

    kutempuh lautan lumpur Lapindo demi kalian bedua, wahai eyang2ku…

  6. hmm…iyah, dulu waktu masih di rumah… tiap pulang ke rumah mbah-kuw selalu sempetin nyekar buat meraka….. Tapi skarang, sudah jarang banged, paling paling pas lebaran….Hiks hiks…jadi kangen…

  7. hmmm rada telat ni…
    tapi tetep mo ngucapin
    Selamat menunaikan ibadah puasa, buat mbak unai sekeluarga… eh, alif ikut puasa ga? πŸ˜›

  8. katanya sih ngga ada itu istilah nyadran atau padusan
    katanya…
    itu cuman sebuah tradisi adat jawa aja yang salah kaprah. begitu kata ustad di kultum sholat jumat minggu lalu

    tapi kita ambil sisi baiknya aja. niatnya aja.

  9. di kampungku masih ada dan lestari budaya kayak gini. kalau ziarah suka keliling kampung, maklum kuburan keluarga tersebar di mana-mana. kalau mandi, beruntungnya ada satu anak sungai lematang melewati kampungku. byuuur, air sejuk dan jernih.

    sama2 lepas ya nai πŸ™‚

  10. itulah kenapa agama kerap tak berhasil menjawab pertanyaan manusia tentang untuk apa beragama: sebab religiusitas telah bergeser menjadi ritual-ritual yang tak ada hubungannya dengan interaksi manusia dgn Tuhan… hmmm sok filosofis deh :p

  11. jadi inget jaman saya kecil dulu..

    padusan ke Cokro Tulung, Pengging, sama temen-temen.. menikmati air segar dari mata air.. wuih.. mantab!!

    wah, saya rindu sama tradisi itu, bude..

    lah kalo soal tradisi, ya emang gitu.. ndak bisa dihubungkan sama agama, bude..

    tapi kalo menurut saya, tradisi di jawa ini merupakan simbol. ndak bisa langsung dicerna begitu saja.. bener ndak, bude?

  12. Mbak Unai, sisca turut mengucapkan selamat menjalankan ibadah puasa, semoga di bulan pernuh ampunan dan berkah ini, mbak Unai melewatinya dng baik bersama keluarga.

    Minal Aidin Walfaizin

  13. Kayaknya tradisi nyadran dan padusan juga ada di Minangkabau. Cuma istilahnya yg beda, tapi hakekatnya keknya sama. Nyadran –> ziarah, Padusan –> balimau.

  14. padusan,klo ga niat…podo wae….!!!
    jd niat aja…baru padusan…gitu..???
    kekekkek….
    ayukkk kita open together..!!!!

  15. “Secara fisik, tradisi nyadran dan padusan memang tidak islami. Ini merupakan tradisi adopsi dari kebudayaan tinggalan agama Hindu, Budha, dan Animisme. Namun, berkat para Wali Songo yang berhasil mengawinkan tradisi adat jawa dengan nafas Islam, kedua tradisi tersebut (Nyadran dan Padusan) yang dilestarikan masyarakat Jawa itu dapat tetap berlangsung.”

    Sudah tau tradisi itu bukan dari ajaran agama Islam…kenapa juga masih banyak kaum Muslimin yang mengerjakannya? Bukankah kalau suatu amalan yang tidak ada tuntunannya dari Rasulullah maka amalan itu akan ditolak? Untuk itu kita perlu mengetahui terlebih dahulu tuntunannya sebelum kita mengamalkan suatu perbuatan, agar kita tidak salah…jangan asal mengikuti tradisi. Iya klo itu benar dan sesuai ajaran Islam? klo gak? kan bahaya….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s